Kumpulan Cerita Silat

26/08/2008

Memanah Burung Rajawali – 47

Filed under: Jin Yong, Memanah Burung Rajawali — ceritasilat @ 2:09 am

Memanah Burung Rajawali – 47
Bab 47. Tempat Rahasia
Oleh Jin Yong

(Terima kasih kepada Chu)

Sa Kouw tidak menjadi takut, bahkan ia tertawa haha-hihi. Dia seperti tidak kenal bahaya, dia rupanya menyangka nona tetamunya tengah main-main dengannya.

Oey Yong penasaran, ia ulangi pertanyaannya.

“Aku tidak mempunya guru,” sahut si tolol akhirnya. “Siapa yang membilang ada orang yang mengajar aku?”

“Budak ini tidak suka bicara, mari kita masuk ke dalam lobang ini untuk memeriksa,” berkata Oey Yong kemudian. “Ciu Toako, tolong kau lindungi guruku serta menjagai budak ini. Engko Ceng, mari kau bersama aku…”

“Tidak, tidak!” Pek Thong menggoyangi tangannya. “Aku pergi bersama kau!”

Si nona mengkerutkan keningnya.

“Tidak, aku tidak mau pergi bersama kau!” ia menolak.

Pek Thong lihay, usianya pun tinggi, entah kenapa, terhadap si nona tak berani ia membantah, bahkan sebaliknya, ia lantas memohon.

“Nona yang baik, lain kali aku tidak berani pula…” katanya.

Oey Yong lantas saja tertawa untuk kejenakan orang tua itu. Ia mengangguk. Pek Thong jadi sangat girang, lekas ia mencari dua cabang cemara, untuk disulut menyala, untuk dipakai ia menyuluhi ke dalam gua, yang ia asapkan sekian lama.

Oey Yong sendiri malah melemparkan sebatang cemara yang apinya menyala ke dalam lobang itu, setelah itu ia mendengar suara bentroknya batang itu dengan dinding. Maka teranglah tempat rahasia itu tidak dalam.

Dengan memimjam penerangan obor kayu cemara itu orang memandang ke dalam gua. Tidak ada bayangan orang di dalam situ, tidak ada suara apa-apa. Maka itu tanpa bersangsi lagi, Ciu Pek Thong lantas lantas bertindak masuk. Dia disusul oleh Oey Yong.

Setelah memperhatikan seketika, nyata gua itu ada sebuah kamar kecil.

“Kita terjebak, kita terjebak!” Pek Thong berseru-seru. “Tak bagus!”

Oey Yong sebaliknya mengeluarkan suara kaget. Dia melihat ke bawah dan ia menampak tulang belulang seorang manusia, yang rebah celentang. Pakaiannya sudah rusak, hingga tak dapat dikenali, semasa hidupnya dia orang macam apa. Di pojok timur pun ada tulang-belulang serupa, terletak di atas sebuah peti besi. Sebatang golok tajam panjang satu kaki tengah menancap di punggung di atas tutup peti besi itu.

Pek Thong mendapatkan ruang kecil dan kotor dan seram dengan adanya tulang-belulang itu, tidak ada apa-apa yang luar biasa, tetapi karena Oey Yong masih memperhatikan segala apa, ia berlaku sabar untuk menemani, hanya kemudian, ia tak dapat menahan sabar pula.

“Nona yang baik,” katanya, “Hendak aku pergi keluar, bolehkah?”

“Baiklah,” menjawab si nona. “Pergi kau menggantikan engko Ceng, supaya ia datang ke mari.”

Pek Thong girang bukan main, ia keluar seperti burung terbang, akan dilain saat Kwee Ceng datang masuk.

Oey Yong mengangkat obor kayu cemaranya, untuk menyuluhi, supaya Kwee Ceng dapat melihat segala apa terutama itu tulang-belulang manusia, kemudian ia menanya bagaimana atau apa yang menyebabkan kematiannya dua orang itu.

“Dia ini tentu lagi hendak membuka besi itu, lantas ada orang yang hendak membokong dari belakang,” kata Kwee Ceng seraya menunjuk tulang-tulang di atas peti besi. “Yang di tanah itu, karena tulang-tulangnya pada patah, mestinya diserang dengan tangan kosong.”

“Aku juga menduga demikian, hanya duduknya hal-hal disini membuatnya aku tidak mengerti,” menyatakan si nona.

“Apa yang kau maksudkan?”

“Umpama Sa Kouw,” sahut si nona. “Dia mengerti ilmu silat Lok Eng Ciang-hoat, benar ia menyakininya belum sempurna tetapi itu ada pelajaran yang sejati. Darimana ia dapatkan itu? Dua orang ini mati disini, ada hubungan apakah di antara mereka dan Sa Kouw? Sebelum ketahui jelas semua ini, tak tentram hatiku…”

“Baiklah kita tanya pula nona itu,” Kwee Ceng mengusulkan. Ia tidak mau menyebutnya nona itu nona tolol, karena ia sendiri sering dikatakan tolol.

“Menurut penglihatanku, dia memang benar-benar tolol,” kata Oey Yong. “Dia tidak suka bicara, percuma kita menanya pula padanya. Mari kita memeriksa pula dengan seksama, barangkali saja kita mendapati sesuatu.”

Maka ia angkat obornya, menyuluhi pula dua perangkat tulang-belulang manusia itu. Ketika ia menyuluhi ke peti besi, di kaki itu ada suatu benda yang bergemerlap. Ia lanta jumput itu, ialah sebuah pay emas dan di tengahnya ditabur dengan sebutir batu permata sebesar jempot tangan. Ia membalik pay itu, maka ia menampak sebaris ukiran huruf-huruf, bunyinya: “Cio Gan Keng, panglima kota Tiongciu, gelar Bu Kong Tayhu”.

“Pay ini kepunyaannya ini setan mati, pangkatnya bukan kecil,” kata si nona.

“Seorang berpangkat tinggi terbinasa di sini, sungguh aneh,” Kwee Ceng mengutarakan keherannnya.

Oey Yong memeriksa pula tulang-tulang di tanah, ia tidak dapatkan apa, hanya tulang punggung itu rada munjul, maka ia mengoreknya dengan ujung cabang cemara, tempo debunya sudah berkisar, di bawah itu ada selembar besi. Ia kaget hingga ia berseru, cepat sekali ia sambar besi lempangan itu.

Kwee Ceng pun berseru saking heran kapan ia telah melihat benda itu.

“Kau kenal ini?” Oey Yong tanya.

“Ya. Inilah patkwa besi kepunyaannya Liok Chungcu di Kwie-in-chung.”

“Tapi belum tentu kepunyaannya Liok Suheng sendiri.”

“Mungkin. Melihat rusaknya pakaian, mayat ini mestinya sudah berada di sini sepuluh tahun.”

Oey Yong berdiam akan tetapi otaknya bekerja. Habis itu ia sambar golok di atas peti besi itu, ia bawa itu ke depan matanya, untuk melihat dengan teliti. Ia mendapatkan ukiran sebuah huruf “Kiok”. Atas itu dengan kaget ia berseru: “Yang rebah di tanah ini adalah kakak seperguruanku!”

Kembali Kwee Ceng memperdengarkan suara heran.

“Menurut Liok Suheng, Kiok Suheng masih hidup, siapa tahu dia telah terbinasa di sini,” berkata Oey Yong kemudian. “Engko Ceng, coba kau lihat ini tulang kakinya.”

Kwee Ceng berdongko.

“Kedua tulang pahanya patah,” ia berkata. “Ah, ia telah dihajar patah oelh ayahmu…”

Si nona mengangguk.

“Kakak seperguruan ini bernama Liok Leng Hong,” ia memberi keterangan. “Pernah ayah menerangkan, di antara enam muridnya, Kiok Suheng ini paling pandai dan ia pun paling disayangi…”

Belum habis ia berkata, Oey Yong sudah lompat untuk lari ke luar dari ruang rahasia itu. Kwee Ceng, yang merasa heran lari mengikuti.

Oey Yong lari kepada Sa Kouw.

“Kau she Kiok, bukankah?” ia menanya.

Sa Kouw tidak menyahuti, ia hanya tertawa geli.

“Nona, apakah shemu?” Kwee Ceng menanya, sabar.

“Aku tidak tahu,” menyahut nona itu menggeleng kepala.

Selagi dua orang itu hendak menanyakan terlebih jauh, Pek Thong menjerit-jerit; “Aku sudah lapar! Aku sudah lapar! Aku bisa mati kelaparan!”

“Benar,” berkata Oey Yong. “Mari kita bersantap dulu.” Ia membukai ikatannya Sa Kouw, ia ajak nona itu bersantap bersama.

Sa Kouw tidak menampik, ia tertawa, ia angkat mangkoknya dan dahar.

Sembari bersantap Oey Yong tuturkan Cit Kong apa yang ia dapatkan di dalam kamar rahasia itu.

Pak Kay pun heran.

“Rupanya orang she Cio itu menghajar mati suhengmu itu, lantas ia hendak membuka peti besi itu,” katanya, mengutarkan dugaannya. “Tidak tahunya suhengmu itu belum mati dan ia menimpuk dengan golok itu.”

“Melihat keletakannya, mungkin begitu kejadiannya,” Oey Yong membenarkan. Ia lantas memperlihatkan golok lancip itu serta patkwa besi pada si nona tolol. Ia menanya, “Apakah kau tahu siapa punya ini?”

Melihat itu, wajahnya Sa Kouw berubah. Ia berpaling, agaknya ia berpikir, tapi ia tidak dapat mengingat apa-apa. Akhirnya ia menggeleng kepalanya, hanya tangannya memegangi golok itu, tak mau dilepaskan.

“Rupanya pernah ia melihat golok ini, sekarang dia tidak ingat,” bilang Oey Yong.

Habis bersantap, sesudah memernahkan Ang Cit Kong, yang merebahkan diri untuk tidur, Oey Yong ajak Kwee Ceng pergi pula ke kamar gelap itu, untuk memeriksa terlebih jauh. Sekarang perhatian mereka ditujukan kepada peti besi itu, yang entah apa isinya.

Semua tulang di atas tutup peti disingkirkan. Gampang sekali mengangkatnya, sebab peti tidak dikunci. Peti itu menyinarkan cahaya bergemerlapan, sebab isinya adalah pelbagai macam batu permata.

Kwee Ceng hanya merasa aneh, tetapi Oey Yong ketahui itulah harta besar sekali. Ayahnya biasa mengumpulkan permata tetapi tak sebanyak ini.

Nona Oey meraup permata itu, lalu ia melepaskan pula. Batu-batu itu mengasih dengar suara nyaring.

“Semua permata ini mestinya ada riwayatnya,” kata si nona kemudian. “Kalau ayahku ada disini, ia tentu mengetahuinya.”

Lalu ia menjelaskan kepada Kwee Ceng namanya setiap batu permata itu.

Kwee Ceng gelap untuk semua permata itu, belum pernah ia melihatnya, belum pernah ia mendengarnya.

Oey Yong meraup pula, sampai dalam. Tangannya membentur dasarnya peti besi. Ia merasakan lantai yang keras. Ia jadi menduga peti besi itu ada lapisannya. Ia lantas meneliti pinggirannya peti itu. Sekarang ia melihat gelang kecil di kira dan di kanan, yang tadinya kealingan batu-batu permata. Ia menggunai kedua tangannya memegang sepasang gelang itu, lalu ia mengangkat. Untuk herannya, ia mendapatkan di dasar peti itu sejumlah barang kuno dari perunggung dan lainnya dan mestinya pun dari pelbagai jaman yang telah lampau. Jadi inilah benda-benda yang lebih berharga daripada batu-batu permata itu.

Masih ada lagi lain lapisan peti itu. Ketika lapisan ini pun diangkat, di dalam situ terlihat pelbagai gambar lukisan dan tulisan huruf segulung demi segulung.

“Mari bantui aku,” si nona minta pada Kwee Ceng, untuk membeber gambar-gambar itu. Kesudahannya, ia menjadi heran dan kagum. Sebab ia melihat lukisan-lukisan dari Gouw Too Cu, Co Pa, Kie Jian dan Lie Houw-cu kaisar dari dinasti Tong Selatan, dan lainnya lagi, jumlahnya duapuluh lembar lebih. Dan semua itu pun barang-barang yang harganya luar biasa.

Saking kagum, Oey Yong tidak mau melihat lebig lama, semua itu ia masuki ke dalam peti itu, lalu ditutup dengan rapi, kemudian sambil memeluk dengkul, ia duduk bercokol di atasnya. Ia berpikir keras.

“Ayahku pengumpul semua permata dan barang kuno, tetapi apa yang ia peroleh tidak ada satu sepersepuluh dari harta karun ini,” pikirnya. “Kenapa Kiok Suheng ada demikian lihay hingga ia dapat memeproleh semua ini?”

Tidak sempat nona ini berpikir terus, ia mendengar suara nyaring Ciu Pek Thong, “He, keluar kamu semua! Mari kita pergi ke rumahnya kaisar untuk dahar Wanyoh Ngo-tin-kwee!”

“Kita pergi malam ini?” tanya Kwee Ceng.

“Lebih cepat satu hari lebih baik,” berkata Cit Kong. “Kalau kita berlambat, aku khawatir aku tak dapat bertahan lebih lama pula…”

“Suhu,” berkata Oey Yong, “Paling cepat juga baru besok pagi kita dapat masuk ke dalam kota. Suhu jangan dengarkan ocehannya Loo Boan Tong!”

“Ya, sudah, sudahlah!” berkata Ciu Pek Thong. “Memang sagalanya aku yang salah!”

Terus ia menutup mulutnya.

Besoknya pagi, Oey Yong berdua dengan Kwee Ceng mematangi nasi, lalu mereka sarapan bersama-sama Sa Kouw. Oey Yong memikirkan tempat yang aman untuk menyimpan harta karun itu.

“Sudah, mari kita lekas pergi!” Pek Thong mengajaki. “Itu toh bukannya bendamu! Perlu apa kau capaikan hati?”

Si nona memikir, memang tempat itu adalah tempat yang paling aman. Bukankah harta karun itu sudah berdiam di dalam kamar rahasia itu untuk belasan tahun? Maka ia lantas bekerja, menutup rapat pula pintu rahasia dan benahkan segala apa yang seperti bermula mereka datang.

Selama itu Sa Kouw tidak memperdulikan perbuatan orang, ia tidak tahu menahu, ia hanya lebih suka membuat main golok tajam itu.

Ketika mau pergi, Oey Yong memberikan uang perak dua potong.

Sa Kouw menerimanya untuk terus dilempar secara sembarangan ke atas meja.

“Jikalau kau lapar, pakailah uang ini untuk membeli beras dan daging,” pesan Oey Yong.

Nona itu acuh tak acuh, ia cuma tertawa saja.

Oey Yong berduka sangat, ia mengasihi nona tolol itu ini. Ia mau percaya dia ada hubungannya sama Kiok Leng Hong, mungkin sanak atau muridnya suheng itu. Ia pun tidak mengerti, orang tolol semenjak kecil atau hanya baru belakangan saja karena sesuatu serangan otak. Tadinya ia hendak mencari keterangan di kampung itu tetapi Ciu Pek Thong mendesak tak hentinya, terpaksa ia turut juga. Maka berempat mereka pergi menuju ke kota. Cit Kong tetap naik kereta.

Kota Lim-an ialah kota Hangciu yang tersohor indah, kota ini dijadikan kota raja oleh karena pemerintahan Song berpindah ke Selatan. Oey Yong berempat memasuki pintu kota timur, Cit Kong mendesak untuk pergi ke istana kaisar, dari itu mereka menuju ke pintu Lee-ceng-mui.

Pek Thong bertiga memandang istana, yang indah, yang berukir dan bergambar dan juga dicat merah dan air emas. Wuwungannya ditutup dengan genteng kuningan yang berkilauan, yang pun diukir dengan naga-nagaan dan burung hong.

“Bagus!” Pek Thong berseru, kagum. “Mari kita masuk!”

Di muka istana ada serdadu-serdadu pengawal, mereka mendengar suara berisik itu, mereka melihat seorang tua dan sepasang muda-mudi mengiringi kereta keledai, empat diantaranya lantas maju mendekati untuk menangkap. Mereka semua bergenggaman kampak.

Pek Thong si berandalan gembira sekali, tidak perduli orang bertibih kekar dan romannya garang, ia hendak maju melayani mereka itu.

“Jangan!” mencegah Oey Yong. “Mari kita lekas pergi!”

“Takut apa?!” mata Pek Thong mencelik. “Masa mereka dapat gegares aku?”

“Jikalau kau tidak mau dengar aku, lain kali aku tidak mau memperdulikan pula padamu!” kata Oey Yong yang terus mencambuk kedelai hingga keretanya menggelinding cepat ke arah barat.

Kwee Ceng lantas menyusul.

Pek Thong takut juga nanti ditinggal pergi hingga ia tidak dapat turut pesiar, ia turut pula berlalu dengan meninggalkan keempat pengawal pintu itu. Mereka ini tidak mengejar, hanya mereka menertawai. Mereka menduga itulah rombongan orang desa….

Oey Yong larikan keretanya ke tempat sepi di mana tidak ada lain orang, di situ ia berhenti.

“Kenapa tidak menerjang masuk ke istana?” kata Pek Thong. “Itu segala kantung nasi, mana mereka bisa mencegah kita?”

“Menerjang masuk memang tidak sukar,” menyahut Oey Yong. “Tetapi kita datang ke mari untuk bertarung atau untuk pergi ke dapur raja untuk mencari barang makanan? Dengan menerjang masuk, kau membuatnya gaduh, dengan begitu, mana bisa kau mendapatkan Wanyon Ngo-tin-kwee untuk guruku?”

Pek Thong berdiam, tak dapat ia menjawab.

“Baiklah, kembali aku yang salah!” katanya kemudian.

“Dasarnya salah!” kata Oey Yong.

“Ya, sudahlah!” kata pula si tua berandalan itu. Ia terus perbaling kepada Kwee Ceng untuk mengatakan: “Wanita di kolong langit semuanya galak-galak, maka itu juga Loo Boan Tong tidak sudi menikah seumur hidupnya…”

Oey Yong tertawa.

“Engko Ceng orang baik, orang tidak nanti menggalaki dia!” katanya.

“Kalau begitu, apakah aku bukannya orang baik?”

“Habis apa kau sebenarnya orang baik? Coba bilang, kau yang tidak hendak menikah atau si nona yang tak sudi menikah denganmu?”

Pek Thong miringkan kepalanya, ia tidak menjawab.

“Mari kita mencari penginapan dulu,” Kwee Ceng datang sama tengah. “Sebentar malam baru kita memasuki istana.”

“Benar,” kata Oey Yong. “Setelah suhu berdiam di hotel, nanti aku masak unntuk kamu dahar.”

“Bagus, bagus!” Cit Kong memuji. Ia girang sekali.

Mereka lantas menuju ke Jalan Gie-gay, untuk menyewa kamar di penginapan Kim Hoa. Oey Yong benar saja lantas pergi ke dapur itu untuk memasak tiga rupa barang hidangan, yang baunya lantas tersiar, hingga orang-orang di penginapan itu menanyakan pelayan, koki kesohor yang mana yang pandai masak itu.

Diwaktu bersantap, Pek Thong tidak turut. Ia mendongkol dikatakan tak ada wanita yang sudi menikah dengannya. Tapi dia dibiarkan saja ngambek….!

Habis bersantap, Cit Kong masuk untuk tidur, Kwee Ceng mengajak Pek Thong jalan-jalan, Loo boan Tong tetap ngambek.

“Kalau begitu, baik-baiklah kau temani guruku,” kata Oey Yong tertawa. “Sebentar aku belikan kau beberapa rupa barang bagus untuk kau buat main.”

Mendengar itu, bangkit kegembiraan si berandalan tua itu.

“Apakah kau tidak mendustakan aku?” tanyanya.

“Pasti tidak!” si nona memberikan perkataannya.

Ketika Oey Yong berlalu dari rumahnya di musim semi, pernah ia pergi ke kota Hangciu ini, yang letaknya dekat dengan Tho Hoa To, hanya karena khawatir dapat disusul ayahnya, ia tidak berani berdiam lama-lama di situ, sekarang ia luang tempo, dia mengajak Kwee Ceng pesiar ke telaga See Ouw yang tersohor itu.

Biar bagaimana, Kwee Ceng nampak tidak terlalu gembira. Oey Yong melihat itu, ia menduga itulah disebabkan si pemuda memikirkan sakitnya Cit Kong. Maka ia berkata: “Suhu bilang ada serupa barang yang dapat menyembuhkan penyakitnya, hanya itu sangat sukar didapatkannya, bahkan ia melarang kita menanya barang apa itu. Biar bagaimana, aku hendak berdaya untuk mendapatkannya, buat mengobati dia hingga sembuh!”

“Yong-jie, itulah paling bagus!” kata Kwee Ceng girang. “Apakah kau merasa pasti akan bisa mendapatkannya itu?”

“Aku tengah memikirkan jalannya. Tadi sebelum bersantap, pernah aku menanyakan keterangan suhu. Disaat suhu hendak memberitahu, tiba-tiba ia sadar, lantas ia bungkam. Tapi aku akan berdaya mengorek keterangannya.”

Kwee Ceng tahu kekasihnya cerdik, hatinya menjadi lega.

Sembari berbicara, mereka tiba di Toan-kio, jembatan buntung di tepi telaga. Inilah salah satu tempat yang kesohor di See Ouw, dimana orang bisa mendapat lihat sisa salju, cuma karena sekarangt musim panas, yang terlihat ialah pohon-pohon teratai dengan bunganya yang tumbuh di kolong jembatan itu.

“Mari kita minum di sana sambil memandangi bunga teratai,” Oey Yong mengajak. Di tepian itu ia melihat sebuah rumah makan kecil yang nampaknya resik.

Kwee Ceng akur, maka berdua mereka pergi ke rumah makan itu. Mereka meminta arak dan beberapa rupa barang santapan yang rasanya lezat.

Sembari minum, Oey Yong memandang ke sekitarnya. Ia mendapatkan di jendela timur ada sebuah kesokol, yang ditutupi dengan kain indah. Ia lantas mendekati itu. Nyata di bawahnya itu ada tulisan yang berupa syair.

“Syairnya indah juga,” katanya.

“Apakah artinya itu?” tanya Kwee Ceng.
Oey Yong memberi penjelasan, tetapi anak muda itu tak ketarik hatinya. Ia kata; “Di sini kota raja, segala menteri luang temponya, mereka main minum arak dan pesiar saja. Rupanya urusan negara mereka kesampingkan….”

“Benar begitu,” sahut Oey Yong. “Maka itu ayahku paling jemu semua orang semacam mereka. Umpama ayah dapat membaca syair ini, mungkin ia cari penulisnya untuk menebas tubuhnya menjadi dua potong….”

Tiba-tiba di belakang mereka ada orang tertawa dingin yang berkata: “Jiwi tahu apa maka kamu bicara semabarangan di sini?”

Kwee Ceng berdua menoleh dengan cepat. Mereka melihat seorang dengan dandanan sebagai sastrawan, umurnya kurang lebih empatpuluh tahun, yang masih saja tertawa dingin. Kwee Ceng lantas memberi hormat dan berkata: “Aku yang rendah tidak mengerti, tolong tuan menjelaskannya.”

“Kau tahu inilah buah kalam istimewa dari Thayhaksu Jie Kok Po dari tahun Sun-hie,” kata orang itu. “Ketika itu Kaisar Hauw Cong datang ke mari untuk minum arak, dia dapat melihat syair itu, dia puji tinggi, lalu di itu hari juga ia memberikan pangkat kepada Jie Kok Po karena karyanya itu. Itulah untuk bagus dari seorang sastrawan. Maka kenapa jiwi bicara sembarangan saja?”

“Jadi kesokol ini pernah dilihat kaisar maka tuan rumah menutupinya?” tanya Oey Yong.

“Bukan itu saja!” kata orang itu, tetap tertawa dingin. “Coba lihat itu bagian kata-kata ‘Besok datang kembali dengan sisa mabuk’: Bukankah pada itu ada dua tanda hurufnya yang diubah?”

Oey Yong berdua Kwee Ceng mengawasi. Benar mereka mendapatkan dua huruf perubahan itu.

“Sebenarnya Jie Kok Po menulis, ‘Besok datang pula dengan membawa sisa arak,’ tetapi kaisar cela itu, katanya pandangannya cupat, lalu ia mengubahnya yaitu huruf ‘bawa’ ditukar dengan huruf ‘mendukung’ dan huruf ‘ arak’ ditukar dengan huruf ‘mabok’. Sebenarnya Jie Kok Po menulis, ‘Besok datang pula dengan membawa sisa arak’. Kalau kaisar tidak pintar, mana dapat ia mengubah itu?”

Habis berkata orang itu menggeleng kepala dan menghela napas.

“Ha, satu kaisar begitu gila arak!” seru Kwee Ceng dengan gusar, dan ia dupak terbalik kekosol itu, hingga rusak.

Sejak masih kecil Kwee Ceng telah mendengar keterangan ibunya perihal kekejaman bangsa Kim, ia menyangka itu hanya disebabkan kelemahannya kerajaan Song, maka ia mengharap, sepindahnya ke Selatan, raja nanti bergiat memajukan negera, untuk menuntut balas, siapa tahu, raja gila pelesiran. Maka dalam gusarnya, ia hajar sekosol ini, terus ia jambak si sastrawan, untuk dijoroki, hingga ia roboh masuk ke jambangan arak. Kepala di bawah, kaki di atas!

“Bagus!” Oey Yong berseru. Ia sambar kedua kaki meja dan patahkan itu, lalu dengan sepasang kaki meja itu, ia menghajar kalang-kabutan.

Pemilik rumah makan dan tetamu lainnya, yang tidak tahu telah terjadi apa, lari keluar dengan ketakutan.

Kwee Ceng lantas mengamuk seperti Oey Yong, akhirnya ia hajar sebuah tiang hingga tiang itu patah dan rumah makan itu ambruk. Setelah itu keduanya tertawa, sambil berpegangan tangan, mereka ngeloyor ke Utara. Tidak ada orang yang berani menyusul mereka.

“Puas juga sekarang!” kata Kwee Ceng di tengah jalan. Ia tertawa pula.

“Ya, apa yang kita lihat dan tak menyenangi, mari kita hajar!” Oey Yong membenarkan.

“Bagus begitu!”

Jalan lebih jauh di sepanjang jalan itu mereka nampak banyak syair, di batu, di pohon, di tembok. Melihat itu, Kwee Ceng menghela napas.

“Kalau begini, tak bisa kita menghajar semua,” ia bilang. “Kau cerdik, Yong-jie, kau ada punya daya apa?”

“Aku lihat ada syairnya yang baik,” sahut si nona.

“Ah, peduli apa!”

Selagi bicara, mereka tiba di puncak Hui Lay Hong. Di tengah itu ada paseban Cui Bie Teng tulisannya Jenderal Han See Tiong. Girang Kwee Ceng melihat itu, sebab Han See Tong ialah panglima tersohor yang menentang bangsa Kim. Ia bertindak masuk ke dalam paseban itu.

Di dalam itu ada sebuah syair tulisan Han See Tiong.

“Bagus syair ini!” Kwee Ceng memuji.

“Sebenarnya itulah syairnya Bu Bok Ong Gak Hui,” kata Oey Yong.

“Eh, mengapa kau ketahui itu?”

“Ayah pernah menuturkan itu padaku. Tempo tahun Ciauw-hin ke 11 di musim dingin, Gak Bu Bok difitnah dan dihukum mati oleh Cin Kwee, lalu di lain tahunnya di musim semi, Han See Tiong membangun paseban ini sebagai tanda peringatan dan ia menuliskan syairnya Bu Bok itu, yang terus diukir.”

Kwee Ceng mengagumi panglima kenamaan itu, lama ia berdiri diam mengawasi syairnya, yang pun ia usap-usap. Sedang begitu, mendadak Oey Yong mendak seraya menarik ujung bajunya, hingga ia mesti mengikuti, masuk ke dalam gombolan pohon bunga. Di situ pundaknya di tekan, hingga ia berjongkok seperti si nona.

Hampir di itu waktu, mereka mendengar tindakan kaki memasuki paseban itu.

“Han See Tiong itu memang seorang enghiong,” berkata seorang. “Tetapi istrinya pun gagah meski istri itu asal bunga raja. Bukankah ia telah turut maju di medan perang dan telah memukul tambur untuk mengajurkan suaminya memperoleh kemenangan?”

Kwee Ceng mengenali suara itu tetapi tak ingat ia suara siapa itu.

“Gak Hui dan See Tiong memang enghiong tetapi mereka kalah dengan kaisar,” kata seorang lain. “Bukankah kaisar menghendaki kematiannya dan semua kekuasaannya atas angkatan perang telah ditarik pulang? Mereka gagah tetapi mereka mesti menerima nasib. Demikian pengaruh kaisar, yang tak dapat ditentang!”

Sekarang Kwee Ceng ingat suaranya Yo Kang. Ia heran. Ia menduga-duga, mengapa pemuda ini berada di tempat ini.

Justru itu terdengar satu suara lain, yang seperti cecer pecah, hingga ia bertambah heran dan kaget. Itulah suaranya See Tok Auwyang Hong si Bisa dari Barat. Kata Auwyang Hong: “Benar! Asal kaisar gelap pikiran yang bertahta dan segala dorna memegang kekuasaan atas pemerintahan tak peduli satu enghiong terbesar, ia tak ada gunanya!”

“Maka kalau raja bijaksana,” berkata orang yang pertama, “Pastilah orang-orang seperti Auwyang Sianseng bakal dapat memperlihatkan kegagahan dan kepandaiannya!”

Kwee Ceng mengenali suara orang ini, ialah Wanyen Lieh, putra keenam dari negara Kim atau musuh yang membunuh ayahnya. Tadi, dalam tempo pebdek, ia tak segera mendapat ingat.

Mereka berdiam tidak lama di dalam paseban, habis bicara dan tertawa, mereka berlalu pula.

“Coba duga,” kata Kwee Ceng pada Oey Yong setelah mereka itu pergi jauh, “Apa maksud mereka datang ke Lim-an ini? Dan adik Kang, kenapa ia ada bersama mereka itu?”

“Memang sudah lama aku melihatnya adikmu itu bukan orang baik-baik, kau tetap membilang ia turunan orang gagah,” menyahut si nona. “Baru sekarang kau mengerti! Kalau ia benar orang baik, kenapa dia bergaul sama See Tok dan pangeran musuh itu?”

“Aku juga tidak mengerti,” kata Kwee Ceng.

Oey Yong lantas menyebut hal yang ia dengar di ranggon Hoa Cui Kok di istana Chao Wang baru-baru ini. Ia menambahkan: “Wanyen Lieh telah mengumpulkan Pheng Lian Houw dan kambrat-kambratnya, maksudnya untuk mencari surat wasiat Gak Bu Bok, maka mau aku menduga surat wasiat itu mesti berada di dalam kota Lim-an ini. Sungguh celaka rakyat Song kita apabila surat wasiat itu benar-benar terjatuh di tangan mereka itu!”

Tergetar hatinya Kwee Ceng. Memang itulah hebat.

“Yong-jie,” katanya. “Kita mesti mencegah mereka berhasil mencuri surat wasiat itu!”

“Hanya sulitnya mereka itu ada bersama si Bisa dari Barat itu…”

“Apakah kau jeri?”

“Apakah kau sendiri tidak takut?”

“Memang aku takut terhadap See Tok, tetapi urusan ada begini besar, karenanya tak dapat kita main takut saja.”

Oey Yong tertawa.

“Kau tidak takut, aku juga tidak takut!” katanya.

“Bagus! Sekarang mari kita susul mereka!”

Mereka berlalu dari paseban itu, tetapi mereka tak dapat menyandak Wanyen Lieh bertiga, dan sia-sia saja mereka ubak-ubakan di dalam kota. Hangciu kota besar, dalam tempo yang singkat, kota itu tak dapat diputari seluruhnya. Maka itu setelah setengah harian dan sang sore mendatangi, mereka pergi ke taman Bu Lim Wan di Tiong-wa-cu.

Oey Yong melihat sebuah toko yang menjual pelbagai macam topeng, yang lukisannya bagus dan hidup, ia menjadi ketarik hatinya. Ia ingat janjinya kepada Ciu Pek Thong, yang ia hendah membelikan sesuatu, maka ia masuk ke dalam toko itu, dengan mengeluarkan lima chie, ia dapat membeli belasan topeng, seperti dari Ciong Hiok si raja setan, hakim neraka, toapekkong dapur, malaikat tani, serdadu langitdan hantu lainnya. Semua itu dibungkus jadi satu.

“Entah rumah makan apa itu?” kata Oey Yong. Ia mendapat cium bau makanan lezat dari restoran di sebelah toko topeng itu.

“Rupanya jiwi bukan orang sini maka jiwi tidak ketahui,” berkata pelayan toko tertawa. “Itulah restoran Sam Goan Lauw, yang kesohor nomor satu di kota kita. Jangan jiwi melewatkan kesempatanmu ini!”

Oey Yong ketarik hatinya, ia menyambuti topengnya, lantas ia tarik tangan Kwee Ceng untuk diajak pergi.

Rumah makan itu dipajang indah, catnya pun bagus. Diatas lauwtengnya ada dipanjar banyak tengloleng. Di pekarangannya dalam ada pohon-pohon bunga dan lainnya. Setibanya mereka di lauwteng, pelayan menyambut mereka dengan manis, menunjuki mereka tempat duduk. Kemudian, setelah dapat pesanan makanan, pelayan itu mengundurkan diri.

Dari terangnya api, Kwee Ceng melihat beberapa puluh bunga raja dengan pakaiannya yang mewah berkumpul di samping lorong. Ia heran. Ia hendak menanyakan pelayan atau mendadak ia tunda maksudnya itu, sebab kupingnya segera mendapat dengar satu suara dari balik tembok: “Baik juga! Coba suruh mereka bernyanyi menemani kita minum arak!”

Itulah suaranya Wanyen Lieh.

Kwee Ceng dan Oey Yong saling merilik. Di dalam hatinya mereka kata: “Bagus!”

Mereka telah mencari berputaran, tak tahunya orang ada disini.

Lalu terdengar suara memanggil dari pelayan, atas mana satu nona bunga raja menyahuti lantas datang menghampirkan. Dia bertindak elok dan tangannya memegang kecrek. Tidak lama kemudian, sudah terdengar suara bernyanyi yang merdu, nyanyian yang memujikan sungai Cian-tong dan kotanya yang indah.

“Bagus!” demikian terdengar pujiannya Wanyen Lieh dan Yo Kang diakhirnya lagu itu.

Habis itu terdengar ucapan terima kasih dari si tukang nyanyi, yang lantas mengundurkan diri dengan gembira, rupanya ia mendapat persenan besar.

“Anak,” kemudian terdengar suara Wanyen Lieh. “Kau tahu tidak, syairnya Liu Eng itu ada hubungannya sama negara Kim yang besar?”

“Anak tidak tahu, coba ayah menjelaskannya,” terdengar jawabannya Yo Kang.

Mendengar orang saling memanggil anak dan ayah, Kwee Ceng dan Oey Yong saling melirik. Kwee Ceng berdongkol berbareng masgul. Kalau bisa, ingin ia menjambak Yo Kang, untuk paksa ia memberi keterangan.

Yang dibilang syairnya Liu Eng itu ialah syair “Bong Hay Tiauw” atau “Memandang gelombang” yang tadi dinyanyikan si nona tukang nyanyi itu.

Lantas terdengar penjelasan Wanyen Lieh. “Di dalam tahun Ceng-liong dari negara Kim yang agung. Junjungan kita Liang telah melihat syairnya Liu Eng itu yang memuji telaga See Ouw. Karena ini, ketika dikirim utusan ke Selatan, sekalian dikirim juga seorang pelukis, buat dia menggambar panorama kota Lim-an dalam mana dilukiskan juga Junjungan kita lagi berdiri bersama kudanya di puncak bukit Gouw San, kemudian Junjungan sendiri yang menulis syair di dalam gambar itu, syair yang menguraikan ia membawa angkatan perang ke See Ouw dan ia berdiri di puncak ke satu dari bukit Gouw San itu.”

“Sungguh bagus!” Yo Kang memuji.

Kwee Ceng meremas tangannya sendiri saking mendongkolnya.

Lalu terdengar Wanyen Lieh menghela napas yang berkata dengan menyesal: “Sayang tak tercapai cita-cita Junjungan Lian membawa angkatan perang ke Selatan untuk mendaki puncak Gouw San itu, meski begitu, cita-cita itu sekarang akan ditelad oleh anak cucunya. Cita-cita luhur dari Junjungan itu terbukti dengan syair yang ia tulis pada sebuah kipas, bunyinya, ‘Kalau gagang kipas ada di tangan, maka angin sejuk akan memenuhi kolong langit’.”

Di waktu mengucap begitu, pastilah semangat Wanyen Lieh tengah tersengsam.

Setelah itu terdengar tertawa nyaring dari Auwyang Hong, yang berkata: “Kalau di lain hari ongya yang memegang kekuasaan besar pastilah akan tercapai itu cita-cita berdiri di puncak gunung Gouw Wan!”

“Semoga terjadi apa yang sianseng katakan,” kata Wanyen Lieh perlahan. “Di sini ada banyak mata dan kuping, mari kita minum saja.”

Sampai di situ, bertukarlah pokok pembicaraan mereka itu bertiga. Mereka berbicara tentang keindahan tempat dan adat kebiasaan penduduknya.

“Mereka minum dengan gembira sekali, aku justru akan membikin mereka tidak gembira!”

Oey Yong berbisik di telinga Kwee Ceng, yang ia terus ajak pergi ke taman belakang. Di sini si nona menyulut api, untuk membakar gudang kayu di empat penjuru, maka di lain saat, berkobarlah api itu merupakan satu kebakaran!

Dalam sekejap berisiklah suara orang yang berteriak-teriak dari berlari-larian: “Kebakaran! Kebakaran! Tolong! Padamkan api!”

“Mari lekas ke depan!” si nona membisiki lawannya. “Nanti mereka keburu lenyap lagi!”

“Malam ini mesti aku berhasil menikam mampus Wanyen Lieh!” kata Kwee Ceng sengit.

“Tapi kita mesti temani suhu masuk dulu ke istana,” kata Oey Yong. “Kemudian kita minta Ciu Toako layani See Tok, supaya kita leluasa menghadap itu sepasang manusia celaka!”

“Benar!” kata Kwee Ceng setuju.

Mereka lantas turut berdesakan pergi ke depan dimana justru Wanyen Lieh bersama Yo Kang dan Auwyang Hong terlihat lagi keluar dari rumah makan. Mereka menguntit dari kejauhan, melintasi sejumlah jalan dan gang, sampai di penginapan Siang Hong di See-sie-tiang. Sekian lama mereka menantikan, tidak juga Wanyen Lieh keluar, maka mereka menduga tentulah tiga orang itu mondok di hotel itu.

“Mari kita pulang, setelah mengajak Ciu Toako, baru kita satroni pula mereka!” kata Oey Yong.

Kwee Ceng menurut.

Mereka pulang ke penginapan Kim Hoa. Baru sampai di depan penginapan, mereka sudah dengar suara berisik dari Ciu Pek Thong, Kwee Ceng kaget, ia khawatirkan luka gurunya. Ia lari masuk. Tiba di pekarangan, hatinya lega. Di sana Pek Thong lagi berselisih sama beberapa anak-anak. Nyata dia kalah bertaruh dan hendak menganglap dan anak-anak itu tidak mau mengerti.

Melihat Oey Yong, karena takut ditegur, Pek Thong lantas ngeloyor masuk.

Oey Yong berdua Kwee Ceng mengikuti, sesampainya di dalam, si nona mengeluarkan macam-macam topeng yang ia beli itu, ia perlihatkan pada si orang tua.

Pek Thong gembira, ia pakai itu satu demi satu, hingga sebentar ia jadi hakim neraka, sebentar ia jadi hantu.

Oey Yong lantas bicara. Ia minta sebentar si tua itu membantu ia untuk menghadapi Auwyang Hong.

“Baik!” Pek Thong menjawab. “Sebentar aku lawan dia dengan kedua tanganku, dengan dua macam ilmu silat juga!”

Oey Yong khawatir si tua ini nanti berlaku seperti di Tho Hoa To, sebab menghukum diri disebabkan menggunai ilmu silat Kiu Im Cin-keng, dia sudah ikat kedua tangannya untuk bertempur sama ayahnya. Maka itu ia lantas berkata: “See Tok itu manusia sangat busuk, kalau kau gunai Kiu Im Cin-keng untuk menghajar dia, kau tentu tidak melanggar larangan kakak seperguruanmu!”

“Ah, itu tidak dapat!” menampik Ciu Pek Thong sambil membuka lebar matanya. “Aku toh sudah menyakinkan ilmu silat baru tanpa menggunai Kim Im Cin-keng itu.”

Oey Yong tidak mau memaksa. Ia khawatir si tua itu nanti ngambek.

Siang hari itu, hatinya Ciu Pek Thong sudah seperti berada di dalam dapur istana. Maka begitu tiba jam dua, Kwee Ceng lantas menggendong gurunya, dengan sambil jalan diatas genteng, berempat mereka pergi ke istana, menuju langsung ke dapur, yang berada di belakang bukit Liok Pouw San dan dekat dengan pendopo istana Kee-beng-thian. Pendopo ini ialah tempat menyiapkan barang hidangan untuk raja.

Istana terjaga kuat tapi di tengah malam seperti itu, dapur sepi, cuma apinya yang terang menderang. Beberapa orang kebiri menjaga di situ tapi mereka ini sudah keburu tidur pulas.

Kwee Ceng mendudukkan Ang Cit Kong di atas penglari. Oey Yong bersama Ciu Pek Thong menggerataki almari untuk mencari barang hidangan seadanya, maka dilain saat, berempat mereka sudah menggoyang janggut.

“Ah, pengemis bangkotan, barang makanan di sini mana lebih lezat daripada masakannya Nona Oey,” kata Pek Tong menggeleng kepala. “Jauh-jauh kau datang kemari, habisnya tak menggembirakan….”

“Sebenarnya aku ingin dahar Wanyon Ngo-tin-kwee, sayang kokinya entah pergi kemana,” sahut Ang Cit Kong. “Yang ada di sini ialah barang makanan biasa, ini memang kurang lezat. Baik besok kita bekuk itu koki dan suruh ia memasaki.”

“Aku tidak percaya dia dapat menangkan masakan Nona Oey!” kata pula Pek Thong.

Oey Yong tertawa. Ia tahu dia dipuji, sebab Pek Thong bersyukur sudah dibelikan topeng.

“Aku mau berdiam di sini menantikan koki itu,” kata Cit Kong. “Kalau kau tidak gembira, pergilah kau bersama anak Ceng, biar anak Yong menemani aku. Besok malam baru kau datang menyambut aku.”

Pek Thong membekal topengnya, ia pakai topeng malaikat kota.

“Tidak, aku akan ebrdiam di sini menemani kau!” katanya tertawa. “Besok aku akan pakai topeng ini untuk menemui raja! Saudara Kwee dan nona Oey, kamu awasi See Tok jangan sampai ia berhasil mencuri surat wasiatnya Gak Bu Bok.”

“Loo Boan Tong benar, maka pergilah kamu lekas,” kata Ang Cit Kong. “Asal kamu waspada.”

Muda-mudi iru menyahuti bahwa mereka akan taati pesan itu.

“Malam itu jangan tempur si tua bangkotan yang berbisa, tunggu saja besok, lihar aku!” Pek Thong memesan pula.

“Meskipun kita tidak menang, kita mesti tempur dia,” Oey Yong bilang. Lalu bersama Kwee Ceng ia berlalu, maksudnya pergi ke penginapan Siang Hong untuk mengintai Wanyen Lieh bertiga. Dua pendopo istana telah dilewati ketika si nona merasakan hawa dingin serta kupingnya mendengar suara air. Angin halus pun membawa datang harumnya bunga.

Oey Yong memang paling menggemari bunga, mendapat cium bau semerbak itu, ia lantas berpikir di istana ini, di dekatnya, bunga-bunga di istana mestinya beraneka warna, maka itu, mesti ia melihatnya. Karena ini ia tarik tangannya Kwee Ceng, buat ajak si anak muda pergi mencari pohon bunga itu.

Tidak gampang untuk muda-mudi ini sampai di tempat tujuannya, mereka hanya merasai hawa semakin dingin dan suara air makin keras dan berisik. Mereka jalan terus sampai melewati dua lorong panjang dan menikung, lalu sampai di satu tempat di mana ada ditaman rapi banyak pohon cemara dan pohon bambu, hingga suasana di situ menjadi teduh ayem.

Oey Yong bergembira. Ia dapatkan jalanan di dalam istana ini kalah dengan jalanan di Tho Hoa To, pulaunya itu, tetapi pepohonannya tidak usah menyerah. Ketika ia jalan beberapa tindak, di hadapannya ia melihat air tumpah turun dari gunung putih bagaikan rantai perak, jatuhnya ke sebuah pengempang lebar. Di dalam empang itu kedapatan banyak pohon teratai dengan bunganya yang merah dan putih. Di depan empang ada sebuah paseban indah dengan merknya Cui Han Tong.

Tanpa sangsi-sangsi, Oey Yong bertindak masuk ke dalam paseban itu di mana di bagian depannya terlihat banyak macam bunga musim panas, seperti melati, giokkui dan ang-ciauw yang harum, dan di sebelah belakangnya ada di pasang hio wangi dan dupa, yang menambah harumnya pesaben itu. Di atas meja pun tersajikan banyak macam buah, seperti obi teratai, semangka, tho dan lainnya. Di atas kursi ada beberapa buah kipas. Mungkin tempat raja berangin sebelum raja itu masuk tidur.

“Sungguh raja berbahagia!” Kwee Ceng mengeluh.

“Nah, kau pun mencobai menjadi raja barang satu kali!” kata Oey Yong tertawa seraya ia tarik tangan si anak muda itu, untuk orang bercokol di atas pembaringan, kemudian ia ambil beberapa rupa buah, ia menyuguhinya sambil berlutut dan berkata: “Silahkan Sri baginda bahar bebuahan!”

Kwee Ceng tertawa, sambil tangannya mengambil buah piepee, ia berkata: “Silahkan bangun!”

“Salah!” berkata Oey Yong. “Raja tidak pernah mengatakan silahkan bangun, itu terlalu sungkan!”

Kwee Ceng tertawa pula, begitu pun si nona.

Selagi mereka gembira itu, hingga mereka seperti lupa daratan, dari kejauhan terdengar bentakan: “Siapa di sana?!” Keduanya menjadi kaget, serentak mereka berlompat, untuk terus sembunyi di belakang gunung-gunungan.

Teguran itu disusul sama tindakan cepat dan berat dari dua orang, mendengar tindakan mana lega hatinya si pemuda dan pemudi itu.

“Jangan pedulikan mereka!” Oey Yong berbisik. “Dua kantong nasi itu tidak bakal menemui kita!”

Itu waktu lantas terlihat dua orang, yang tubuhnya besar, tiba di paseban, tangan mereka masing-masing mencekal sebatang golok. Mereka itu lantas celingukan. Cuma sebentar, yang satu lantas tertawa.

“Ah. Lao Su, kau melihat setan!” katanya.

“Ya, dalam beberapa hari ini mataku seperti lamur!” sahut kawannya yang dipanggil Lao Su itu, artinya Su si tua.

Kemudian dua orang itu mengundurkan diri.

Oey Yong tertawa di dalam hatinya, lalu ia menarik tangan Kwee Ceng niatnya untuk diajak keluar, tetapi belum lagi mereka muncul dari tempat persembunyiannya mereka itu, kuping mereka mendapat dengar seruan tertahan dari dua centeng istana itu, benar suara itu perlahan akan tetapi si noa dan si pemuda mengerti, itulah suara dari orang yang kena ditotok jalan darahnya. Mereka lantas berpikir: “Tentu Ciu Toako tak sabaran, dia pun lantas keluar pesiar!”

“Itu paseban di samping air tumpah ialah Cui Han Tong!” tiba-tiba Oey Yong dan Kwee Ceng mendnegar suara orang, perlahan. “Mari kita pergi ke sana.”

Muda-mudi ini terperanjat. Mereka mengenali suaranya Wanyen Lieh. keduanya saling menjabat tangan erat-erat, terus mereka menyembunyikan diri mereka. Tubuh mereka tidak berkutik, tetpai mata mereka dipasang, diincarkan ke depan.

Di antara sinar bintang-bintang terlihat beberapa tubuh orang, bahkan lantas dikenali, kecuali Wanyen Lieh dan Auwyang Hong, ada Pheng Lian Houw, See Thong Thian, Leng Tie Siangjin dan Nio Cu Ong.

“Heran, mau apa mereka datang ke istana…” pikir muda mudi ini. “Tak mungkin mereka pun hendak mencuri barangan makanan raja…”

“Siauw-ong telah meneliti surat yang ditinggalkan Gak Bu Bok,” terdengar suaranya Wanyen Lieh, “Juga siauw-ong telah periksa surat-surat dua kaisar Kho Cong dan Hauw Cong, mak aitu berani siauw-ong memastikan surat wasiat Gak Bu Bok itu mestinya disimpan di sini, lima belas tindak di Timur Cui Han Tong ini.”

Sembari berkata pangeran Kim itu menunjuk dengan tangannya, maka semua kawannya memandang ke arah tempat yang di tunjuk itu. Di sana adalah air tumpah, tidak ada benda lainnya.

“Di dalam air tumpah mana bisa di simpan barang?” berkata Wanyen Lieh heran, “Toh bukti-bukti memastikan demikian…”

See Thong Thian pandai berenang, julukannya pun Kwie-bun Liong Ong, si Raja Naga Pintu Setan, maka ia lantas berkata: “Nanti aku terjun akan memeriksa air tumpah ini.”

Cepat ia bersiap, atau ia sudah terjun ke dalam air. Tidak lama, ia sudah timbul pula dan terus mendarat. Semua kawannya menghampirkan padanya.

“Ongya benar pandai!” kata orang she See ini. “Di belakang air tumpah ini ada sebuah gua dengan pintunya besi yang terkunci.”

Wanyen Lieh menjadi sangat girang.

“Surat wasiat Gak Bu Bok mesti di simpan di dalam gua itu!” katanya nyaring. “Sekarang siauw-ongya minta tuan-tuan suka pergi membuka pintu besi itu.”

Titah ini tak usah diulangi atau orang sudah lantas berlompat maju untuk memasuki air tumpah itu, kecuali Auwyang Hong yang dengan tertawa dingin berdiam terus di sisinya si pangeran Kim itu. Ia merasa derajatnya lain, tak sudi ia berbuat seperti kawan-kawan itu.

See Thong Thian maju paling dulu. Begitu ia melewati air tumpah, mendadak ada angin menyambar padanya. Dia lihay tetapi dia tidak menyangka jelek, maka itu hendak ia berkelit, atau segera tangan kirinya kena orang cekal terus ditolak dengan keras, hingga ia terpental balik menubruk Nio Cu Ong!

Syukur, dua-dua mereka lihay, keduanya tidak terluka, mereka melainkan terhuyung mundur.

Semua orang heran, tetapi sementara itu, untuk kedua kalinya, See Thong Thian sudah menyerbu pula air tumpah itu. Ia penasaran dan kali ini ia berseiap sedia. Ia melindungi mukanya. Benar saja, baru ia lewati air, atau sebuah kepalan sudah meninju kepadanya. Karena ia sudah bersedia, ia menangkis dengan tangan kirinya seraya kepalan tangan kanan dipakai membarengi menyerang membalas.

Ketika itu Nio Cu Ong pun menyerbu air tumpah itu, hanya untuk kagetnya, ia dipapaki tongkat. Ia kaget, ia tidak sempat menangkis, maka itu ia berkelit dengan melenggakan tubuhnya. Tentu sekali, karenanya, ia roboh ke air dan kena ditarik. Celaka untuknya, kakinya kena tergaet. Dasar lihay, ia masih sempat lompat keluar dari air tumpah.

Berbareng dengan itu, See Thong Thian pun mesti keluar lagi karena ia kena didesak tinju yang dahsyat.

Hauw Thong Hay telah menyaksikan semua itu. Ia sembrono, maka itu ia tidak ingat bahwa ilmu silat ia kalah dari See Thong Thian, sang kakak seperguruan, ia lantas maju. Ia mau mengandalkan kepandaiannya bisa berenang dan di dalam air bisa membuka matanya.

Pheng Lian Houw menginsyafi bahaya yang mengancam bahaya yang mengancam kawan ini, hendak ia memberikan bantuannya, tapi belum sempat ia maju, atau suatu benda besar dan hitam sudah mental keluar dari air tumpah itu, jatuh ke tanah dengan suara gedebuk nyaring, yang mana disusl sama jeritannya Hauw Thong Hay, sebab dialah yang melayang dan roboh itu.

Lian Houw lantas lompat menghampirkan.

“Perlahan, saudara Hauw!” ia memperingati, berbisik. “Kau kenapa?”

“Celaka, kempolanku kena terhajar!” sahut Sam-tauw-kauw Si Ular Naga Kepala Tiga.

Lian Houw kaget dan heran dan merasa lucu juga.

“Sebenarnya telah terjadi apa?” ia menegasi. Ia meraba kempolan orang, di situ ia tidak merasa ada yang luar biasa. Ia teliti, tentu ia tidak mau sembarang menyerbu air tumpah itu. Maka ia menanya pula: “Ada orang di dalam? Siapakah dia?”

“Mana aku tahu?” sahut Thong Hay ketus. Ia kesakitan dan mendongkol. “Begitu aku masuk begitu aku terhajar keluar!”

Lian Houw tercengang.

Justru itu Leng Tie Siangjin, dengan jubahnya berkibaran, memasuki air tumpah itu, atau dilain saat dia perdengarkan suaranya dalam bahasa Tibet, dia berbicara sambil berseru-seru dan terdengar juga suara pertarungannya.

Maka teranglah ia pun dapat sambutan dan jadi berkelahi.

Wanyen Lieh semua saling mengawasi, mereka terbenam dalam keheranan. Tidak tahu mereka, ada musuh siapa di dalam air tumpah itu. Menurut See Thong Thian dan Nio Cu Ong, mereka samar-samar melihat sepasang pemuda-pemudi, si pemuda dengan tangan kosong, si pemudi dengan tongkat.

Kembali terdengar teriakan Leng Tie Siangjin, teriakan kemurkaan. Rupanya dia pun “menderita”…

“Kenapa Siangjin juga begini tidak tahu selatan?” kata Wanyen Lieh sambil mengerutkan kening. “Dia membikin banyak berisik, bagaimana kalau pahlawan-pahlawan raja dapat mendengarnya? Dengan begitu masih bisakah kita mencuri wasiat?”

Baru berhenti suaranya pangeran ini atau mereka melihat air tumpah membawa serupa benda merah, yang segera juga dikenali jubah suci dari Leng Tie Siangjin, menyusul mana, dengan diberikuti suara air, dua cecernya orang suci ini terlempar keluar dari dalam air tumpah itu.

Hauw Thong Hay khawatir cecer itu jatuh dengan menerbitkan suara berisik, ia lomat untuk menangkapinya.

Dari dalam air tumpah lagi sekali terdengar dampratan Leng Tie Siangjin, hanya kali ini disusul sama mencelatnya tubuhnya yang besar, akan tetapi karena ia lihay, ketika ia tiba di luar, ia dapat berdiri dengan tegar.

“Itulah bocah dan budak yang kita ketemukan di perahu!” Leng Tie kata dengan sengit.

Advertisements

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: